10 Tips Untuk Kelahiran Normal

Posted by Aris Fourtofour on Sunday, January 8, 2012

Kelahiran Normal
Aris Berbagi Info- Pada postingan kali ini saya ingin berbagi tips kepada ibu-ibu yang menginginkan kelahiran secara normal. Berikut ini mari kita simak tips atau langkah yang harus kita lakukan untuk menuju proses kelahiran secara nomal.


IKUTI LANGKAH DI BAWAH INI :

1. Pilih tempat untuk melahirkan di mana Anda merasa paling nyaman dan yang mendukung kelahiran normal. Ini mungkin di rumah, di Rumah Bersalin, di Bidan Praktek Swasta atau rumah sakit.

2. Pilih praktisi kesehatan yang mendukung enam praktik perawatan yang mempromosikan lahir normal.

a. Membiarkan proses persalinan terjadi secara alami

Membiarkan tubuh Anda masuk ke proses persalinan secara spontan merupakan cara terbaik untuk mengetahui bahwa bayi Anda siap untuk dilahirkan dan bahwa tubuh Anda siap untuk melahirkan. Pada sebagian besar kehamilan, persalinan akan dimulai hanya ketika Anda-bayi, rahim Anda, hormon Anda, dan plasenta bayi Anda-siap.

Tentu, proses persalinan biasanya akan berjalan lebih baik.

Jika persalinan Anda diinduksi (mulai artifisial), menjadi suatu peristiwa medis dan hasil yang sangat berbeda dari proses persalinan spontan. Kecuali Anda atau bayi Anda memiliki masalah kesehatan yang membutuhkan dan harus di lakukan induksi, akan sangat masuk akal untuk menunggu dengan sabar proses persalinan Anda mulai sendiri secara alami. Bahkan jika tanggal perkiraan persalinan Anda telah berlalu dan Anda rindu untuk menggendong bayi Anda, ingatlah bahwa alam memiliki alasan yang baik untuk menunggu.

b. Berjalan dan bergerak untuk mengubah berbagai posisi yang nyaman selama proses persalinan

Berjalan dan bergerak untuk mengubah berbagai posisi yang nyaman selama proses persalinan mempunyai tujuan yang sangat penting. Pertama, membantu Anda mengatasi dengan rasa ketidaknyamanan atau rasa sakit selama kontraksi yang semakin kuat, Kedua, ini membantu bayi Anda dengan lembut turun ke panggul Anda dan melalui jalan lahir Anda.

c. Mengijinkan, mengajak dan melibatkan pasangan. Pendamping persalinan dan keluarga untuk memberikan dukungan yang terus menerus selama persalinan

Dalam proses melahirkan, seperti dalam banyak aspek kehidupan, kita manusia akan merasa lebih baik saat kita dikelilingi oleh mereka yang kita percaya, orang-orang yang mendukung dan memberitahu kita, tentang apa yang harus kita lakukan dengan baik dan mendorong kita ke arah yang positif. Ini dapat menciptakan ruang dan suasana di mana Anda merasa aman dan nyaman dan dapat melakukan proses persalinan tanpa rasa khawatir.

d. Hindari Intervensi yang tidak perlu

Meskipun penelitian menunjukkan bahwa dan tidak perlu campur tangan secara rutin dalam proses alami persalinan. Namun Mayoritas wanita yang disurvei mengalami salah satu atau lebih intervensi berikut selama persalinan:

- Melakukan pemantauan janin elektronik (EFM) (93 persen)

- Pembatasan makan (87 persen)

- Pemasangan infuse/ Cairan IV (86 persen)

- Pembatasan minum (66 persen)

- Episiotomi (35 persen)

- Anestesi epidural (63 persen)

- Pemecahan selaput ketuban (55 persen)

- Augmentation (53 persen)

- SC (24 persen)

e. Hindari pimpinan mengejan berpola dan biarkan mengikuti irama tubuh saat mendorong dan mengejan

Ketika sudah waktunya untuk mendorong bayi Anda keluar, ingatlah bahwa mengikuti naluri tubuh itu penting. Riset saat ini menunjukkan bahwa membiarkan ibu menemukan posisi yang paling nyaman untuk mengejan dan mendorong bayi sebagai respon dari sinyal tubuh dan membiarkan ibu mendorong dan mengejan dengan pola nafas yang baik adalah praktek yang bermanfaat untuk sebuah kemajuan persalinan.

f. Jaga ibu dan bayi tetap bersama (IMD dan Rooming in itu penting)

Para ahli sekarang merekomendasikan bahwa tepat setelah kelahiran, bayi baru lahir yang sehat harus selalu skin to skin/melekat pada perut atau dada ibu dan harus dikeringkan dan ditutupi dengan selimut hangat. Karena Anda berhak untuk "menjaga hadiah Anda."

3. Jangan ragu untuk meminta atau setuju untuk tidak dilakukan induksi persalinan kecuali ada indikasi medis. Membiarkan tubuh Anda untuk “melakukan tugasnya” dalam proses persalinan sendiri biasanya merupakan tanda terbaik bahwa bayi Anda siap untuk dilahirkan. Biarkan proses persalinan dan tubuh Anda menemukan kecepatan dan iramanya sendiri. Jangan fokus pada jam dan jangan menggunakan Pitocin untuk mempercepat proses persalinan Anda tanpa adanya indikasi medis.

4. Rencana untuk bergerak bebas selama persalinan. 
Anda akan lebih nyaman, proses persalinan Anda akan maju lebih cepat, dan bayi Anda akan bergerak melalui jalan lahir lebih mudah jika Anda tetap tegak dan merespon rasa sakit dengan mengubah posisi. Cobalah untuk goyang, mengangkangi kursi atau bola, jongkok berdiri, berjalan dan menari dengan lambat.

5. Pikirkan siapa yang anda ingini untuk memberikan dukungan selama proses persalinan dan kelahiran. Pertimbangkan menyewa pendamping persalinan profesional untuk memberikan dukungan kepada Anda (dukungan emosional dan fisik terus menerus.) ini bisa melibatkan pasangan dan keluarga Anda.

6. Tanyakan bahwa detak jantung bayi Anda akan dimonitor sebentar-sebentar bukan menggunakan ikat pinggang, tali atau kawat yang mengikat Anda ke sebuah mesin monitor janin, sehingga Anda tidak bebas untuk bergerak. Makan dan minum banyak. Minum banyak cairan selama persalinan akan membuat Anda mendapatkan energi.


7. Menggunakan strategi manajemen rasa sakit nonpharmacologic. 
Bagi banyak wanita, menggunakan tehnik mandi air hangat dan mandi memberikan pereda nyeri yang kuat.  Menggunakan bola lahir, pijat, kompres hangat dan dingin, aromaterapi, fokus pada pernapasan dan tindakan kenyamanan lainnya seperti yang diajarkan di kelas relaksasi hypnobirthing.

8. Jangan melahirkan dengan posisi terlentang! 
Posisi persalinan harus Tegak (misalnya duduk, jongkok atau berdiri), merangkak atau berbaring miring akan lebih nyaman bagi Anda, meningkatkan efektivitas kontraksi Anda dan memungkinkan Anda untuk mengejan dan mendorong dengan memanfaatkan gaya gravitasi. Dorng dan mengejan ketika tubuh Anda memberitahu Anda untuk mengejan dan meminta dukungan orang-orang hanya untuk memberikan dukungan dengan tenang. "Cheerleading" atau member aba-aba dengan hitungan untuk mengejan sudah tidak dianjurkan sehingga Anda dapat mengejan dengan isyarat dan irama tubuh Anda sendiri.

9. Segera setelah bayi lahir lakukan perlekatan dan bonding.
Skin to skin dengan ibu atau kontak kulit sangat bermanfaat bagi bayi Anda dan menjadanya agar tetap hangat dan membantu mengatur detak jantung dan pola napas bayi. Menjaga bayi selalu bersama Anda di kamar akan membantu Anda untuk mengetahui bayi Anda, menanggapi isyarat makan awal bayi Anda dan memberikan ASI segera.

10. Jika masalah muncul, tanyakan tentang risiko dan manfaat dari setiap intervensi yang direkomendasikan. 
Memahami bahwa kadang-kadang proses persalinan tidak berjalan/berlangsung seperti yang diharapkan. Jika Anda terlibat dengan keputusan mengenai perawatan yang akan Anda dapatkan maka Anda akan merasa lebih puas dengan proses persalinan Anda, bahkan walaupun jika intervensi medis yang diperlukan.

Semoga Bermanfaat :)
Artikel Terkait
Kami akan sangat berterima kasih apabila anda menyebar luaskan artikel 10 Tips Untuk Kelahiran Normal ini pada akun jejaring sosial anda, dengan URL : http://arisfourtofour.blogspot.com/2012/01/10-tips-untuk-kelahiran-normal.html

Bookmark and Share